banner-iklan
banner-iklan
banner-iklan
banner-iklan

Dua Wamen RI Tinjau Lokasi Bandara Tira Tangka Balang Mura

Kam, 10 Februari 2022 | 361 Views

Puruk Cahu – Wakil Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan RI Alue Dohong dan Wakil Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat RI Jhon Wempi Wetipo, Anggota DPR RI Dapil Kalteng Willy M. Yoseph serta jajaran Forkopimda Murung Raya dan stakeholder terkait meninjau lokasi pembangunan Bandar Udara Tira Tangka Balang, Kabupaten Murung Raya (Mura), Kamis (10/2/2022) sore.

Diketahui, Keputusan Menteri Perhubungan Nomor KM 99 Tahun 2019 tentang Penetapan Lokasi Bandara Udara Tira Tangka Balang di Kabupaten Murung Raya Provinsi Kalteng. Rencana induk Bandara Udara dengan luas lahan Bandara 81,7 Ha/ 817.880 dan sudah bersertifikat.

Kepala Dinas Perhubungan Kabupaten Murung Raya Putu Suranta saat menyampaikan paparan mengatakan, rencana untuk jenis pesawat yang beroperasi adalah ATR 72-500, apron (tempat parkir pesawat terbang) 110 x 70 meter, runway (landasan pacu) 1400 x 30 meter.

“Taxiway (sarana penghubung antara apron dan run way) 15 x 110 meter, turning (bagian dari area di ujung landasan pacu yang dipergunakan oleh pesawat untuk berputar sebelum take off) 100 x 10 meter. Adapun untuk rencana rute penerbangan yaitu Puruk Cahu-Palangka Raya, Puruk Cahu-Banjarmasin, Puruk Cahu-Balikpapan,” jelas Putu Suranta.

Bupati Murung Raya Perdie M. Yoseph mengatakan, kita saat ini berdiri atau duduk di apron bandara Tira Tangka Balang, yang pembangunannya sudah direncanakan beberapa tahun yang lalu dan sudah direvisi secara regulasi sesuai dengan keputasn Menteri Perhubungan RI tahun 2019, yang masa berlaku penetapan lokasi berakhir bulan desember tahun 2024. Jadi ada waktu tahun 2022, tahun 2023 dan 2024.

Perdie menerangkan, sebagaimana yang dijelaskan tadi oleh Kepala Dinas Perhubungan Kabupaten Murung Raya bahwa lokasi bandara Tira Tangka Balang ini sangat strategis dan kalau terjadi pemindahan Ibu kota Negara yang baru di Panajam Paser Utara, ini sebagai bandara pengumpan (perintis) dan berharap bandara ini cepat selesai agar tidak berpengaruh terhadap kesiapan Kabupaten Murung Raya sebagai Kabupaten penyangga.

Apalagi dikaitkan dengan RPJMD, Kabupaten Murung Raya salah satu sasaran objek wisata dalam dan luar Negeri jangka panjang yang akan datang.

“Kami sudah membuat surat kepada Kementerian Perhubungan RI supaya dianggarkan untuk sisi udaranya, jadi apa yang disampaikan tadi oleh Kadis Perhubungan Kabupaten Murung Raya yang sebesar Rp650 miliar ini hanya untuk anggaran pembangunan sisi udara. Karena pengaruh pandemi Covid-19 kita bisa mampu menganggarkan dana setiap tahunnya terbatas tapi ada progresnya, tentunya kita juga berharap dukungan dari Dirjen Perhubungan Udara tetap setiap tahun ada konsistensi dari pada penggaran sesuai dengan MoU yang dulu yang kita tanda tangani bersama antara Bupati Murung Raya dengan Dirjen Perhubungan Udara, jadi kelihatan fokus dan kesungguh-sungguhan kita. Tentu dengan adanya bandara untuk kemajuan daerah yang kita cintai ini,” kata Bupati Perdie.

Orang nomor satu di Bumi Tana Malai Tolung Lingu ini juga menyampaikan perlunya dukungan Pemerintah Pusat serta pemangku- pemangku jabatan di lingkungan Kementerian Republik Indonesia dalam mengawal usulan percepatan pembangunan bandar udara Tira Tangka Balang. (Mur)

iklan

Baca Juga

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *