banner-iklan
banner-iklan
banner-iklan
banner-iklan

Harga Emas Bangkit karena Pasar Saham Terpuruk

Sab, 30 Januari 2021 | 164 Views

Jakarta Harga emas dan perak naik pada penutupan perdagangan Jumat (Sabtu pagi waktu Jakarta). Kenaikan ini terjadi di tengah keraguan akan pasokan vaksin Covid-19 di Eropa dan juga meruginya pasar saham global.

Namun penguatan dolar AS menahan kenaikan harga emas ke level yang lebih tinggi. Dengan begitu, emas masih membukukan kinerja terburuk di Januari dalam satu dekade.

 

Mengutip CNBC, Sabtu (30/1/2021), harga emas di pasar spot naik 0,6 persen menjadi USD 1.851,01 per ounce. Sedangkan harga emas berjangka AS ditutup naik 0,5 persen menjadi USD 1.850,30 per ounce.

Kegilaan investor ritel di Wall Street pada minggu ini membebani gerak pasar saham. Ditambah lagi dengan perselisihan di Eropa atas pasokan vaksin COVID-19 juga mempengaruhi selera risiko dari investor emas.

“Kami melihat beberapa volatilitas di pasar ekuitas dan peluncuran vaksin lebih lambat dari yang diharapkan. Jadi emas bertahan cukup baik pada level ini, ”kata analis Bank of China International Xiao Fu.

Meskipun harga emas menguat di perdagangan Jumat. Namun jika dihitung secara bulanan harga emas turun 2,5 persen sepanjang Januari 2020. Ini akan menjadi level terburuk pada periode Januari sejak 2011.

Penurunan harga emas pada Januari ini lebih disebabkan oleh oleh dolar AS yang kuat di tengah kenaikan imbal hasil Treasury AS.

Sedangkan harga perak melonjak 2,5 persen ke level USD 27,04 per ons, memperpanjang keuntungan dari lonjakan sebanyak 7 persen pada perdagangan Kamis setelah beberapa pelaku pasar pindah untuk menutupi posisi short sell di tengah rumor tentang tekanan pada saham GameStop yang didorong oleh investor ritel.

91cdc3a3-6e36-4d88-b210-3b389aad2b2d

Baca Juga

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *