banner-iklan
banner-iklan
banner-iklan
banner-iklan

Rangkaian Pembahasan Patok Batas Murung Raya – Kapuas Hulu, Rombongan Sempatkan ke PLBN Indonesia – Malaysia

Sab, 23 Oktober 2021 | 166 Views

Bupati Murung Raya Drs Perdie M Yoseph, MA (tengah) bersama Bupati Kapuas Hulu Fransiskus Diaan, SH (kiri) dan petugas Imigrasi PLBN Badau Indonesia saat berada di pagar pembatas Badau Indonesia - Lubuk Antu, Malaysia, Kamis 21 Oktober 2021.

PURUK CAHU –

MESKI tidak tertuang dalam agenda kunjungan kerja, Bupati Murung Raya Perdie M Yoseph beserta rombongan yang terdiri dari Kepala Dinas PUPR Paulus Manginte, Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Ferdinand Wijaya, Kepala Dinas DPMD Asnawiyah, Sekretaris Dinas Kesehatan Suwirman Situmorang, Sekdis Sarpus Batara, Kabag Pemerintahan Jambi Tuah dan Camat Seribu Riam Roy Chahyadi diberi kehormatan untuk dapat mengunjungi PLBN Badau yang terletak diperbatasan Badau, Indonesia dan Lubuk Antu, Malaysia pada Kamis 21 Oktober 2021.

Menuju ke lokasi, hanya bisa dilalui menggunakan jalur darat. Jaraknya dari kota Putussibau, ibukota Kabupaten Kapuas Hulu sekitar 3 jam perjalanan. Sebelum memasuki kawasan PLBN, kita disambut dengan panorama alam Danau Sentarum. Spot ini juga jarang bisa dilewati, karena memiliki daya tarik tersendiri.

Kesempatan berkunjung ke patok batas kedua negara ini benar-benar dimanfaatkan secara maksimal oleh rombongan yang dipimpin oleh Bupati Kapuas Hulu Fransiskus Diaan, Ketua DPRD Kapuas Hulu Rizali, serta sejumlah kepala Organisasi Perangkat Daerah (OPD) Kapuas Hulu.

Selain mengabadikan foto dan video dokumetasi, rombongan juga diberi penjelasan tentang sistem dan aturan yang berlaku di PLBN Badau Indonesia.

Daya tarik dari kunjungan ke PLBN Badau ini, rombongan dapat menyaksikan langsung betapa ketatnya penjagaan keluar masuk barang dan orang baik dari Indonesia ke Malaysia maupun sebaliknya dari Malaysia ke Indonesia.

Selain tersedianya pos masing-masing Imigrasi, Bea Cukai, Karantina kedua negara, terdapat pula pos pengamanan perbatasan yang kerap dikenal dengan Satuan Tugas Pengamanan Perbatasan (Satgas Pamtas) Republik Indonesia-Malaysia di Badau, Kalimantan Barat kini digawangi oleh Yonif 407/Padma Kusuma.

“Penjagaan di PLBN Badau ini super ketat pak Bupati (Murung Raya), jadi tidak sembarang warga yang keluar masuk daerah ini,” kata Bupati Kapuas Hulu Fransiskus Diaan kepada Bupati Perdie M Yoseph seraya diajak menuju pintu masuk batas Indonesia oleh petugas Imigrasi dan Bea Cukai.

Saking ketatnya, akses masuk awak dan barang harus melalui proses screening di PLBN. Hal ini guna memperketat dan pengamanan terhadap wilayah yang berbatasan dengan Malaysia itu untuk mengantisipasi penyelundupan kebutuhan pokok dan juga barang terlarang lainnya seperti Narkoba.

Dari pantauan. Di jalur kendaraan, batas Indonesia dengan Malaysia hanya dipisah oleh pagar teralis. Bahkan terdapat dua lapis. Baik dari Indonesia maupun dari Malaysia. Sementara di sekelilingnya terdapat pagar dengan ketinggian sekitar 4 meter dengan dilapis besi berduri.

“Ini kesempatan baik bagi kita yang sebelumnya tidak terbayangkan di benak bisa melihat langsung proses penjagaan di pos lintas batas negara Indonesia – Malaysia,” ucap Bupati Perdie seraya berfoto bersama rombongan di gerbang pos batas malaysia. (Mur)

iklan

Baca Juga

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *