Waket DPRD Mura: Kades Tersandung Hukum Patut Dijadikan Peringatan Dalam Penggunaan Dana Desa

Kam, 7 Maret 2024

Puruk Cahu – Seorang mantan Kepala Desa di Kabupaten Murung Raya belum lama ini tersandung hukum Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) dengan nilai uang yang fantastis. Parahnya lagi, uang dana desa yang seharusnya digunakan untuk membangun desanya malah dipakai untuk kepentingan pribadi hingga judi sabung ayam.

Kasus mantan Kades Tumbang Bana yang jadi tersangka korupsi tersebut bukan yang pertama kalinya terjadi di wilayah Kabupaten Murung Raya hingga menjadi perhatian WakilKetua II DPRD Murung Raya, Rahmanto Muhidin secara pribadi.

“Sejumlah kasus Tipikor yang melibatkan mantan Kepala Desa tersebut tentunya patut dijadikan peringatan oleh Kepala Desa aktif di setiap desanya.Saya meminta jangan menggunakan dana dari DD maupun ADD tidak sesuai peruntukannya, sehingga tidak terjadi kesalahan yang muncul seperti adanya korupsi,” paparnya, Kamis (7/3/2024).

Menurut politis PKB ini, para kades agar mempedomani Permendagri Nomor 20 Tahun 2018 tentang Pengelolaan Keuangan Dana Desa. Sehingga, hal itu sebagai pedoman untuk mencegah pelanggaran dari ketentuan yang berlaku.

“Di dalam Permendagri itu semuanya telah diatur dan tidak boleh lagi seenaknya dalam menggunakan dana desa, dan itu harus sesuai dengan juknis dan peruntukanya,” imbuhnya.

Lanjutnya, para perangkat desa juga diminta dapat meningkatkan kesadarannya akan pentingnya pemberantasan korupsi di tingkat desa. Karenanya, DPRD Murung Raya berharap jangan ada Kades atau perangkat desa yang terjerat dalam kasus korupsi.(mur)

iklan

Baca Juga

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *