banner-iklan
banner-iklan
banner-iklan
banner-iklan

Komisi III Sebut Ini Penyebab Kesenjangan Sosial Masih Terjadi Di Kotim

Ming, 10 April 2022 | 360 Views

Foto - Wakil Ketua Komisi III DPRD Kotim, Dadang Siswanto SH.(Fit).

Sampit – Wakil Ketua Komisi III DPRD Kotawaringin Timur (Kotim) Dadang Siswanto SH menilai sejauh ini kesenjangan secara sosial masih terjadi di kabupaten setempat kurangnya lapangan kerja berdampak pada meningkatnya pengangguran yang diakibatkan karena rendahnya kualitas SDM, kurangnya jumlah lapangan kerja, angkatan kerja makin tinggi. Sisi lainnya banyaknya individual yang tidak berani membuat lapangan kerja sendiri.

“Selain pendidikan, lapangan kerja juga mempengaruhi perekonomian dan kesenjangan sosial. Sempitnya lapangan kerja bisa meningkatkan jumlah pengangguran di daerah, seperti yang terjadi di daerah kita saat ini, lapangan kerja semakin sulit karena kita dihadapkan dengan SDM yang harus mampu bersaing dalam semua tingkatan. Sementara itu kita ketahui penyebab kesenjangan sosial ini kami lihat diawali oleh kondisi ekonomi, dimana suatu keadaan yang tidak seimbang di masyarakat. Terjadi perbedaan yang mencolok antara masyarakat kelas atas dan kelas bawah,” kata dia di Sampit, Minggu (10/4).

Menurutnya, ketimpangan sosial ini mengakibatkan ketidakadilan dan kedudukan di lingkungan masyarakat. Perbedaan mencolok ada pada kemampuan finansial dan status sosial masyarakat yang tinggal di lingkungan tertentu. Bahkan bentuk ketimpangan sosial ini, membuat masyarakat kelas bawah sulit mendapatkan akses hasil pembangunan sampai pada pendidikan yang baik.

“Pendidikan itu sendiri termasuk faktor penyebab kesenjangan sosial, karena pendidikan bisa meningkatkan status dan mobilitas sosial. Majunya suatu daerah juga dipengaruhi oleh kualitas sumber daya manusia (SDM) yang dimiliki. Sementara itu kita bisa lihat fasilitas pendidikan belum merata dilihat dari segi kualitas dan mutu pendidikan di daerah kita ini, hal ini perlu dilakukan upaya-upaya dari semua pihak dalam mengimplementasikannya,” timpalnya.

Di sisi lain legislator PAN ini menegaskan, perbedaan status sosial juga bisa menjadi penyebab kesenjangan sosial berdasarkan kekuasaan, kekayaan, usia, dan pribadi. Status sosial terjadi karena stratifikasi sosial yaitu penggolongan masyarakat ke dalam kelas yang bisa disusun secara bertingkat. Sementara kondisi kesehatan, di mana fasilitas kesehatan juga dinilai mempengaruhi kesenjangan sosial di tiap daerah termasuk Kotim.

“Contohnya saja masyarakat kelas menengah dan atas bisa menikmati fasilitas kesehatan terbaik di rumah sakit, ini contoh yang terjadi saat ini, sedangkan fasilitas SDM ini bisa mempengaruhi SDM di daerah setempat. Faktor kesenjangan sosial ini rentan terjadi disebabkan oleh tidak meratanya sumber daya, faktor ekonomi yaitu tidak meratanya pembangunan antar wilayah, kurangnya pengembangan sumber daya alam, dan faktor produksi,” tandasnya.

Dadang juga mengakui, tingkat kemiskinan
yang juga masih tinggi di Kotim ini, adalah salah satu dampak yang ditimbulkan dari kesenjangan sosial itu sendiri, keadaan individu atau kelompok yang tidak mampu memenuhi kebutuhan dasar, seperti pendidikan, pakaian, tempat tinggal, dan makanan. Hal ini harus menjadi perhatian prioritas oleh pemerintah daerah saat ini dalam memprogramkan pembangunan jangka menengah maupun jangka panjang.

“Kenapa demikian, karena tanpa kita sadari terkadang, dampak negatif kesenjangan sosial menimbulkan,melemahnya minat untuk masyarakat kita untuk berwirausaha atau wiraswasta. bahkan sering terjadi diskriminasi sosial, munculnya kecemburuan sosial.Kriminalitas bahkan Konflik sosial, yang kita lihat masih menjadi PR untuk kita di daerah ini sampai dengan sekarang,”Demikian Dadang.(Fit).

iklan

Baca Juga

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *